Sabtu, 18 Juli 2009

Cewek Pejuang

Kalo denger kata-kata berjuang, bukan berarti kembali ke zaman penjajahan Belanda tempo doeloe. Tapi zaman sekarang kita juga masih kudu berjuang. Malah perjuangan sekarang lebih berat dibanding dulu. Loh, apa yang kudu diperjuangkan?

Hidup adalah perjuangan. Pasti kamu pernah denger istilah itu dong. Yup, bener banget. Nggak ada di dunia ini yang bisa kita raih dengan mudah. Kita perlu berjuang untuk meraih apa yang kita inginkan. Mau lulus sekolah misalnya, kudu berjuang mati-matian dengan giat belajar biar lulus ujian. Mau masuk perguruan tinggi, kudu berjuang menembus SPMB yang ketat banget persaingannya. Bahkan para artis top pun, kudu berjuang dari nol buat mendapatkan popularitas dan harta.

Makanya, biarpun kamu cewek, tetep kudu berjuang. Apa yang kamu kudu perjuangkan? Kemuliaan dan masa depan umat. Tahu kan, sekarang nih kondisi kehidupan nggak ideal banget gara-gara diterapkannya sistem kapitalis-sekuler yang misahin aturan agama dari aturan kehidupan. Akibatnya kaum cewek banyak dirugikan. Udah dihinakan, jadi korban pelecehan, bahkan hanya dijadikan komoditi. Kamu kudu berjuang membebaskan diri dari belenggu kapitalis.


Kamu kudu berjuang gimana supaya kondisi masyarakat bisa ideal. Kalau sekarang sekolah mahal, gimana kita perjuangkan biar bisa murah. Kalau cewek susah nutup aurat, gimana kita perjuangkan supaya baju muslimah jadi baju wajib. Kalau sekarang minyak tanah pada ngilang, gimana kita berjuang supaya ibu-ibu nggak pusing tujuh keliling gara-gara urusan dapur terhambat. Yes, itulah perjuangan kita sekarang, yakni bagaimana supaya kehidupan menjadi islami. Wah, berat banget ya? Emang, nggak ada perjuangan yang enteng.

Makanya, biar kata cewek, kita kudu punya semangat juang. Dan mental pejuang ini kudu kita pupuk sejak sekarang. Yes, masa muda adalah masa yang pas banget buat berjuang. Entar pas udah tua, kan tinggal menikmati hasilnya gitu loh. Kalau masa muda cuma hura-hura dan baru berjuang di masa tua, rugi banget. Keburu nggak menikmati hasilnya. Iya kan?

Emang sih, yang namanya berjuang bukan berarti orientasi hasil. Maksudnya orang yang berjuang nggak melulu kudu merasakan hasilnya, tapi mungkin yang menikmati adalah para generasi penerus. Pahalanya gede loh. Para pahlawan kemerdakaan misalnya, mereka nggak menikmati jerih payahnya karena keburu jadi tulang-belulang. Tapi jasa mereka dinikmati manusia Indonesia secara turun temurun.

Nah, menjadi pejuang nggak musti teruji lewat medan perang. Kita bisa berjuang dalam ranah pemikiran. Misal dengan menyebarkan opini Islam buat menyerang opini batil. Yang pasti, perjuangan yang kita lakukan tetap kudu selaras ama karakter dan kodrat kita sebagai perempuan. Misal dengan mempertimbangkan kemampuan fisik, mental dan daya jelajah.

Jadi, kita juga kudu punya misi jauh ke depan. Apa yang kita perjuangkan saat ini adalah demi generasi penerus yang lebih baik. Jadi kalau sampai akhir hayat kita nggak menikmati hasilnya, jangan putus asa karena Allah Swt. insya Allah tetap mencatat usaha kita.

Salam senyum ^__^




Artikel Terkait:

Bookmark and Share

Komentar :

ada 0 komentar ke “Cewek Pejuang”

Poskan Komentar